SELAMAT DATANG KE BLOG INI. SEMOGA ANDA TERHIBUR DENGAN PENULISAN SAYA INI.

19 August 2010

UJIAN TUHAN ( I V ) LAST - KALAU DAH TAKDIR

Malam itu, lama Fitri termenung atas katil. Matanya masih belum mahu lelap. Kejadian awal malam tadi benar-benar membengkakkan hatinya. Dia sendiri tidak pasti apa sebenarnya yang dia rasa sekarang. Semua bercampur aduk. Sakit, kecewa, sedih. Kalau hendak diikutkan dari sejarah percintaan Fitri sebelum ini, apa yang terjadi kali ini jauh lebih baik jika dibandingkan dengan yang terjadi di kampus utara. Namun, entah kenapa kali ini bisa membuatkan dia lumpuh. Fizikal dan mental. Jasad dan roh. Realiti dan fantasi.


****************


Fitri masih lagi kaku memandang lelaki di hujung meja itu. Matanya tidak berkelip.

"Fitri, saya kenalkan tunang saya, Marzuki." Suara "Dia" memecah suasana awkward.

Marzuki menghulurkan tangan untuk berjabat. Fitri yang masih lagi kaku, sengaja melambat-lambatkan untuk berjabat.

[+] "Dia" dah tunang? Dengan lelaki ini?

Sambil menarik kerusi disebelah dia, Marzuki hanya tersenyum.

""Dia" selalu bercerita tentang kau. Katanya, kau merupakan kawan rapatnya. So, dia nak kenalkan aku dengan kau" Marzuki memulakan bicara, "Dia dan aku dah bersetuju nak kau jadi mengapit aku bulan 3 nanti. Itu pun kalau kau sudi la"

Fitri masih lagi diawangan.

[+] Pengapit? Kahwin?

Hampir-hampir pitam Fitri. Namun ditahan-tahan. Agar tak nampak sangat rasa sedihnya.

"Okeh" Jawap Fitri perlahan, "Nanti roger aku semula. Takut lupa. Aku nak kena gerak dulu. Housemate aku takde kunci rumah. Korang makan la eh. Assalamualaikum."

Sempat juga Fitri bersalaman dengan Marzuki sambil menjeling ke arah "Dia".

[+] Wahai sayang, mungkin ini kali terakhir kita bersua.


**************


Fitri masih lagi dalam keadaan percaya atau tidak, macam mana dia boleh bersetuju untuk menjadi pengapit kepada wanita yang selama ini dia sayang. Reaksi spontan dia tadi menghantui perasaan hingga ke tengah malam.

[+] Ah, bodoh la. Bodoh la.

Fitri menekupkan bantal ke muka. Dia mahu jerit puas-puas.

Malam itu, jeritan Fitri tenggelam dek lolongan anjing-anjing jalanan yang seolah-olah turut sedih dengan cerita Fitri.

1 comment:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete